Pesan Khusus Program Tuberkulosis Global – WHO dalam rangka Hari AIDS Sedunia

Bagikan Artikel

Tema Hari AIDS Sedunia tahun ini adalah “Solidaritas global, layanan tangguh”. Pada Pertemuan Tingkat Tinggi PBB tahun 2016 tentang penanggulangan AIDS, negara-negara anggota berkomitmen untuk mengurangi 75% kematian akibat TB di antara orang yang hidup dengan HIV pada tahun 2020, dibandingkan dengan 2010. Perkiraan untuk tahun 2019 menunjukkan bahwa telah ada kemajuan penting dengan 63% pengurangan; Namun, target untuk tahun 2020 kemungkinan tidak akan tercapai, terutama dalam konteks pandemi COVID-19 saat ini.

Faktor utama di balik kematian TB di antara orang dengan HIV adalah diagnosis yang terlambat. Laporan Tuberkulosis Global WHO tahun ini menyoroti bahwa secara global 44% orang dengan TB terkait HIV tidak didiagnosis pada tahun 2019. Studi otopsi di antara orang yang meninggal karena AIDS melaporkan bahwa hampir setengah (46%) dari mereka memiliki TB yang tidak terdeteksi sebelum kematian. Oleh karena itu, meningkatkan deteksi TB di antara orang yang hidup dengan HIV sangat penting. Pengobatan pencegahan TB (TPT) di antara orang yang hidup dengan HIV telah terbukti secara signifikan mengurangi risiko pengembangan TB dan meninggal karenanya. Ada peningkatan TPT yang mengesankan baru-baru ini, tetapi hanya 50% orang yang memulai ART memulai TPT pada 2019.

Dampak COVID-19 pada respons TB dan TB / HIV sangat jelas. Pengumpulan dan analisis data TB yang sedang berlangsung dari 200 negara telah menunjukkan berkurangnya akses ke perawatan baik di fasilitas rawat jalan maupun rawat inap, yang berdampak pada seluruh rangkaian perawatan termasuk pencegahan. COVID-19 juga berdampak pada tanggapan HIV dan mendorong kemiskinan dan kekurangan gizi, menempatkan orang pada peningkatan risiko TB, dan memperkuat argumen untuk tindakan pencegahan yang kuat. Oleh karena itu, penguatan sistem untuk pemeliharaan dan penguatan layanan HIV, TB / HIV dan TB menjadi lebih penting sekarang mengingat potensi dampak negatif COVID-19 ini.

Kapasitas laboratorium yang ditingkatkan, terutama dengan peningkatan ketersediaan platform seperti rontgen dada dan platform diagnostik molekuler cepat tertentu yang direkomendasikan WHO yang dapat digunakan untuk diagnosis COVID-19 dan TB, harus dimanfaatkan untuk memperluas akses ke diagnosis TB, termasuk untuk ODHA. Demikian pula, peningkatan kapasitas kelembagaan untuk pengendalian infeksi airborne dan pelacakan kontak memberikan kesempatan untuk memperkuat pengendalian infeksi TB dan pelacakan kontak, termasuk untuk ODHA.

Sekarang, perlu adanya upaya memperluas dan memperkuat integrasi layanan dalam platform perawatan kesehatan primer, mengoptimalkan pemberian layanan yang berbeda, keterlibatan komunitas, dan penggunaan teknologi digital untuk menjangkau mereka yang paling berisiko TB dan HIV dengan skrining, pencegahan, diagnosis. dan pengobatan.

Untuk Informasi lainnya, kunjungi situs web kampanye Hari AIDS Sedunia 2020 pada: https://www.who.int/campaigns/world-aids-day/2020

Berlangganan newsletter TBCIndonesia

Dapatkan update seputar Tuberkulosis di Indonesia

Artikel Lainnya

Skip to content